Friday, April 13, 2012

Bersyukurlah dengan apa kita ADA

Hari ni boleh dikatakan almost 2 weeks BED REST dirumah. Planning nak balik kampung tapi ditegah oleh parents. Takut perjalanan jauh menjejaskan kesihatan... Hmmm.. Kena la bersabar untuk beberapa bulan lagi nampaknya.

minggu pertama bed rest banyak baring je la.. kerja2 rumah semua tak buat, Mr H tak bagi buat. So tgk TV, baca buku, tido. Tu je la... Masuk minggu kedua ni, start buat SUDOKU untuk isi masa lapang. Kerja rumah mana yang terdaya aku buat jugak la. Bila dan settle semua boleh la rehat n main sudoku balik. Dulu masa mengandungkan Azam mmg suka sangat main sudoku. Mula2 tu agak lambat jugak la nak siapkan satu puzzle, tapi bila dah dapat rentaknya, lajuuu!!!


Hari ni terbaca satu blog yang agak menyayat hati. Kisah sebuah keluarga yang kehilangan anak tersayang. Hampir 1 jam aku melayari blog itu. Air mata juga bergenang seketika. Mencari artikel2 lama di blog itu agar aku tahu ceritanya dari awal hingga ke akhir hayat anak itu. Ini bukanlah blog yang pertama yang aku baca yang mana menceritakan kisah2 sedih perjalanan hidup seseorang individu atau sesebuah keluarga. Namun setiap penulisan itu mengambarkan perasaan mereka ketika dan selepas melalui saat2 getir. Dan aku bertanya pada diriku sendiri, mampukah aku setabah mereka???

Memang aku sebagai seorang ibu adakalanya hilang juga kesabaran dalam melayani kerenah little prince ku yang amat aku sayangi (rasanya semua mommies pun akan hadapi situasi ni). Mana tidaknya dengan keletahnya yang bermacam ragam, manja, lasak dan talkative, hinggakan aku rasa dia hanya diam ketika dia tidur. Tambahan pula sudah makin pandai menyakat ibu dan ayah. Namun bila aku renungkan kembali, alangkah sunyinya hidup aku dan Mr H dan juga family kami jika berjauhan dengan our precious son.

Even sometime hilang sabar bila permainan yang baru kita kemas tak sampai 5 minit dah bersepah balik, or lantai yang kita lap licin berkilat sekelip mata aje ada kesan tumpahan nasi & titisan air milo, or ruang tamu yang baru kita kemas dah jadi tunggang langgang, or baju yang kita lipat habis bersepah balik, TAPI, itulah cabarannya punyai anak. Memang kadang2 tu laju je mulut ni membebel, tapi tangan tetap mengemas semula barang2 itu. So pendekatan aku, biarkan saja dia bermain sampai puas dan nasihati dia secara baik apa yang boleh dilakukan & apa yang tidak boleh. Jika dia menyepahkan mainannya, aku akan pujuk dia kemas semula setelah di selesai bermain. Alhamdulillah cara tu berkesan walaupun kadang kala dia sudah mula memberi alasan, seperti: 

"azam penat la ibu..." or 

"ibu la tolong kemas, azam tak tahu..." or 

"ayah kemas!" (tak pasal2 ayah pun terlibat. Hmmm...)

But at the end, semua tu jugak la yang buat aku tersenyum kembali bila mengingati keleteahnya itu. Pada semua momies (termasuk la diri aku sendiri), bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Sesungguhnya di sebalik setiap kepenatan atau kepayahan yang kita rasa, pasti ada ketenangan disebaliknya jika kita bersyukur dan sentiasa berfikiran positive.

P/S : Hidup ini tidak susah jika kita tahu cari jalan untuk memudahkannya... ^__^

No comments:

Post a Comment