Tuesday, February 19, 2013

Kongsi Cerita : Keguguran 2

Sebuah lagi kisah yang amat menyentuh hati dan perasaan aku. Titisan air mata jatuh membaca setiap pengalamannya. Semoga Allah merahmati kehidupan Ummi Najla sekeluarga dan Al-Fatihah buat Najla Batrisya... Jom sama-sama kita hayatinya...

sumber dari najlabatrisya


Saya telah selamat melahirkan anak sulung yg dinanti selama setahun pada 3/8/2011,pd pukul 1.02pagi secara normal.Najla Batrisya nama diberi..Namun Najla dilahirkan tidak cukup bulan iaitu pd 30 minggu kehamilan kerana preterm premature rupture of membranes atau pecah air ketuban pramatang dgn berat cuma 1.5kg..

Selama 5 hari Najla diletakkan dalam incubator dan disuntik antibiotik..Selama itu juga saya bekalkan Najla dgn EBM..Saya berulang-alik setiap hari ke hospital utk melihat Najla..Alhamdulillah pd hari ke-6,Najla sudah bole tinggal di luar incubator dan tidak disuntik antibiotik lagi..Namun,Najla masih perlu tinggal di wad A3 (di HSA) kerana berat yg tidak mncukupi..

Pada hari ke-7,saya dihubungi pihak hospital memaklumkan anak saya telah diturunkan ke wad A2 dan saya dipinta utk tggal bersama Najla utk belajar direct bf..Selalunya bayi2 yg tidak cukup bulan tidak kuat dan tidak mahir utk suck sewaktu bf..Jadi kehadiran saya di situ amat perlu untuk najla berlatih sebelum keluar hospital..Sejak itu,saya tinggal bersama Najla dan saya sgt gembira dpt bersama Najla setiap hari..Saya gembira dapat peluk dan cium dia tiap saat..Saya gembira melihat Najla yg begitu aktif..Saya gembira melihat kenaikan berat Najla setiap hari..Saya sangat gembira dan bahagia bersama Najla walaupun saya menguruskannya seorang diri dalam keadaan diri sendiri yg tidak berapa terjaga..Saya bahagia ketika itu aishah..Suami saya juga terlalu teruja dgn kehadiran najla yg dinanti2 selama ini..Tidak putus2 ucapan terima kasih yg keluar dari bibirnya kerana telah melahirkan zuriatnya..Segala persiapan dari kamar tidur,peralatan mandi,alat permainan,pakaian2 yg comel disediakan oleh suami sewaktu saya dan najla di hospital..Membayangkan segala persiapan itu,saya tidak berputus asa untuk membangunkan najla setiap 3 jam untuk memastikan berat najla sentiasa bertambah agar najla lekas keluar..Ahli keluarga dan rakan2 juga tidak sabar untuk berjumpa si kecil najla..Saya begitu teruja utk menyambut aidilfitri bersama najla dan suami..Najla begitu menghiburkan hati kami..Walaupun saya tidak cukup tidur menjaga najla di hospital,tapi perasaan saya cukup bahagia..Sangat bahagia sehingga masa yg berlalu tidak saya sedari..

Namun semua tu tiba2 berubah jd satu peristiwa yg sy tak boleh lupakan spi bila2.. Pada hari ke-18,muka Najla beberapa kali bertukar biru utk seketika..Susu yg diminum muntah beberapa kali..Saya rujuk pd MO yg ada dan doktor kata kmungkinan Najla tersedak susu..Namun semua tu jd lebih dr apa yg disangka.(Aishah,saya x mampu nk tulis balik apa yg berlaku pada hari tersebut..saya belum cukup kuat utk ingat balik..saya masih bersedih lagi dengan setiap kenangan yg saya lalui bersama Najla..saya masih lagi trauma).

Najla dimasukkan ke wad NICU A4 selama 6 hari kerana jangkitan kuman yg menyerang paru2 dan mengganggu sistem pernafasan Najla..pada hari ke-6,kesihatan Najla bertambah baik..mamun semua itu tidak lama..lebih kurang pukul 6.30petang,23/8/2011,najla lihat saya dan menangis sekuat hati..saya rasa tak sedap hati..saya nampak di kerongkong najla penuh susu..najla muntah lagi!Saya jerit panggil staff nurse,kemudian mereka lakukan rutin biasa utk menyedut keluar susu yang tersekat..Hati saya berdebar..Kuat dalam hati saya mengatakan ada sesuatu yang tak kena..Selepas susu disedut keluar,saya tak tinggalkan najla..Saya tak sedap hati..Betul telahan saya..5minit selepas itu bacaan oksigen najla drop dari 96% ke 17%!Saya panik dan saya jerit sekali lagi panggil staff nurse..Keadaan jadi kelam kabut..Najla segera dibantu dengan ventilator..Mesin yang begitu canggih itu tidak dapat membantu pernafasan najla ketika itu..Saya faham melalui pemerhatian saya dari ruang cermin apabila beberapa staff nurse di situ memeriksa pernafasan najla menggunakan steteskop..Paru2 najla tidak expand!

2 orang HO datang,tapi mereka tiada kepakaran dgn keadaan najla..Seorang staff nurse bergegas menghubungi MO dan memaklumkan keadaan najla..Saya berdoa agar MO segera dtg..Saya tak nak kehilangan najla ketika itu..Lebih kurang pukul 7.45malam,MO datang diikuti doktor pakar..Saya dapat lihat doktor melakukan CPR dan bantuan utk jantung najla berdegup sebab saya dapat dgr dan lihat bacaan jantung najla di mesin, drop hingga bawah 20 dengan bunyi amaran yg begitu kuat..Ya Allah!Suami terus solat hajat..Saya hampir jatuh terkulai tapi saya tetap terus berdoa..Saya hubungi semua ahli keluarga dan rakan2..Saya juga turut segera publish di fb minta rakan2 fb doakan..Alhamdulillah mereka terus berdoa,ada yg berjemaah buat solat hajat,bacakan yassin,rakan2 di fb juga ada yg publish di wall masing2 minta mendoakan anak saya..Begitu ramai yg mendoakan kesejahteraan anak saya ketika Najla sedang kritikal.

Bantuan yg diberikan oleh doktor berlarutan sehingga 3 jam lamanya..hancur luluh hati saya bila melihat najla dicucuk-cucuk hingga lebam setiap penjuru tubuh kecil itu..Tilam najla penuh dgn darah kesan tusukan jarum untuk memasukkan pelbagai ubat dgn dos maksimum. Hinggakan suatu ketika yg amat kritikal,salur darah najla sukar untuk ditemui,doktor terpaksa mencari salur darah di kepala najla..Najla terus bertarung nyawa..Saya dan suami bertarung air mata dan tidak putus2 berdoa kepada-Nya..pukul 10.30 mlm,keadaan Najla kembali stabil dan najla begitu aktif..Aktif seperti hari2 sebelum dimasukkan ke ICU..Mata najla terbuka luas dan najla tersenyum bila saya berdiri di sisi..Najla terus melihat2 sekeliling dan memandang ke arah family saya yg hadir..Pertama kali najla memandang dgn wajah yg begitu menggembirakan dan melegakan hati semua org..Begitu comel dan wajah terakhir itu tidak mungkin akan dilupakan sampai bila2..

Saya terus merujuk kepada doktor pakar ttg keadaan najla. Menurut doktor,keadaan najla sangat2 tidak stabil kerana daripada sample darah yg diambil didapati terdapat kandungan garam yg sgt tinggi apabila antibiotic dimasukkan untuk melawan serangan kuman menyebabkan jantung najla terhenti dan najla berhenti bernafas..Keadaan najla sgt2 tidak diduga sebegitu rupa kerana najla dijangka akan sembuh dan keadaannya jauh lebih baik sebelum ini berbanding bayi2 lain yang sedang kritikal..Namun melihat keadaannya yg aktif kembali,doktor tetap suruh saya berdoa kerana bila2 masa shj apabila ubat2 yg dimasukkan telah habis digunakan,najla akan kembali tidak stabil..Sempat saya bisikkan pada najla sambil merenung matanya dalam2,"Najla,terima kasih sebab masih bersama ibu..Najla kena kuat ye sayang..Ibu akan kuat supaya Najla kuat..Nanti Najla dah sihat,Najla dah boleh minum susu ibu..".Najla tak berkelip dan tak henti memandang wajah saya..Sewaktu itu,ingin sahaja saya mengangkat dan memeluk najla..Namun dengan wayar dan tiub yang berselirat tidak memungkinkan saya utk melakukan semua itu..Air mata saya tahan sedalam2nya walaupun jauh di sudut hati,hati saya remuk melihat keadaan najla sebegitu rupa...

Saya mengambil keputusan utk tetap di situ bersama suami..Suami tidak berhenti berdoa dan solat hajat di luar wad bersebelahan dgn tingkap yg menempatkan najla..Kami suami isteri saling berpelukan,cuba menguatkan hati masing2..Saya tidak henti2 memohon maaf daripada suami atas dosa2 saya selama ini..Waktu itu,saya dapat rasakan cinta kami suami isteri begitu utuh..

Lebih kurang pukul 3 pagi..saya yg sedang berbaring atas riba suami di luar tingkap wad terdengar bunyi mesin oksigen najla..bunyi itu begitu kuat dan saya faham dgn maksud bunyi itu!Najla berhenti bernafas!Saya berlari masuk ke dalam wad,suami terus sujud memohon kepada Allah..Sekali lagi Najla cuba dibantu oleh beberapa staff nurse dan doktor..Pelbagai bantuan dibuat tapi akhirnya..Najla tidak memberi sebarang respons..Bacaan jantung dan oksigen najla tidak dapat dikesan..Doktor suruh saya memanggil suami,dan menyatakan keadaan najla sudah tiada harapan..Saya genggam tangan suami erat2..Air mata ditahan..Kami diizinkan utk memegang najla..Kornea mata najla menebal,najla kaku,dan matanya terbuka dan tidak boleh ditutup..

Saya dan suami masing2 memegang tangan najla kanan dan kiri..Kami bisikkan kalimah2 Allah dan shahadah..Tiba2 najla memegang erat tgn kami..Begitu erat seperti genggaman tgn org dewasa..Dan tiba2 juga bacaan oksigen najla meningkat kepada 100% dan bacaan jantung najla meningkat kepada 166..Saya tergamam..Doktor juga bingung..Saya dan suami diminta ketepi dan pemeriksaan dilakukan.."Dia masih ada lagi..",kata doktor..Namun saya tahu,najla masih ada kerana ingin menguatkan hati kami supaya redha dengan pemergiannya nnt..Saya tahu najla tidak mahu kami ralat dan ingin bersama kami utk suatu ketika yg lebih lama..Gerak hati saya begitu kuat sbg seorang ibu..Saya bisikkan pada suami,"kita jgn siksa dia lagi ye..".Suami yg begitu inginkan najla tertunduk,bibir diketap kuat,air mata yg ditahan2 tertumpah dan akhirnya akur bila saya berkata sedemikian..Saya tahu suami takut utk terima hakikat itu..Entah dari mana kekuatan dtg utk saya redha dgn apa shj ketentuan-Nya tika itu kerana saya yakin Dia lebih tahu apa yg terbaik untuk kami bertiga..Sedari awal kami tidak berputus asa berdoa walaupun kdgkala saya sendiri hampir mengalah..Dan najla begitu jua..Tidak berputus asa bertarung nyawa utk memenuhi permintaan kami suami isteri utk hidup bersamanya..Najla begitu kuat.."Sekuat ibunya..",kata kakak saya.Saya tidak tahu dimana org lain melihat kekuatan saya selama ini apatah lg pada waktu segenting itu...

Pukul 5pagi saya mengambil keputusan utk memaklumkan pada semua ahli keluarga bahawa najla sdg nazak tapi dihalang oleh suami saya..Renungan yg sepenuhnya berharap agar keajaiban berlaku dari mata suami..Saya bisikkan padanya,"Kita berdoa dan berharap keajaiban-Nya ye..".Suami saya angguk..Kami terus berdoa namun hati saya tidak sedap dan terbayang betapa ralatnya ahli keluarga saya jika tidak dapat menghadap najla di saat2 itu..Pukul 5.30 pagi saya pujuk suami..Saya bgthunya,perlu utk maklumkan pd semua..Suami akur..Saya terus menghubungi ahli keluarga dan rakan2..Tidak sampai sejam,wad A4 tiba2 dikerumuni oleh rakan2 karib dan ahli keluarga yg ramai..Saya minta izin doktor utk ahli keluarga saya masuk secara bergilir ke ICU itu..Doktor mengangguk dan memenuhi impian saya walaupun peraturan seharusnya tidak membenarkan..Syukur mereka seolah memahami..Semua ahli keluarga yg hadir akhirnya buat pertama kali dan terakhir dapat memegang najla sejak 22hari yang lalu..Saya dapat lihat wajah2 yg begitu berduka dgn keadaan najla pd saat itu..Air mata saya seperti tidak mahu keluar lagi..Saya redha dan berserah pada-Nya..

Bacaan yassin dan kalimah2 Allah terus berkumandang di wad A4 pada subuh yg hening itu..Suasana jadi begitu sayu..Bayi-bayi lain seolah2 turut mengerti bahawa Najla akan pergi selamanya..Suasana jadi sunyi sepi..Yg kedengaran hanya esakan air mata kami,dan bunyi2 mesin diselang-seli dgn bacaan kalimah2 suci Allah..

Pukul 8pagi,doktor pakar hadir,pemeriksaan dilakukan dan memaklumkan kpd kami,najla sudah tiada harapan lagi..Doktor pakar menunaikan impian terakhir kami untuk memeluk dan memangku najla..Segala wayar dan tiub yg berselirat pada tubuh kecil najla dicabut..Akhirnya saya dan suami dpt memangku najla utk terakhir kalinya..Jari-jemari Najla masih kuat memegang jari saya..Doktor dan sister memeluk saya dari belakang..Berharap agar saya tabah menghadapi saat2 kehilangan itu..Saya peluk dan cium najla berkali2..adik beradik bergilir masuk mencium najla yg masih lagi bernyawa..saya jelas dpt melihat ahli keluarga yg lain sdg melihat saat2 hiba itu dari luar tingkap sambil meraup muka mengesat air mata dan berserah kepada-Nya..semua spt x sggup melihat saat2 terakhir si kecil itu bertarung nyawa..

Tepat pukul 8.20pagi,mata najla yg sejak tadi terbuka tertutup sendiri..Genggaman yg begitu kuat dilepaskan..Najla tersenyum..Saya terus memanggil doktor..Selepas diperiksa,doktor memandang saya dan menggelengkan kepala..Innalilahiwainnailaihirojiun..
Ya,Najla sudah tiada lagi..Saya serahkan Najla kepada mereka utk prosedur pembersihan.Saya dan suami berpelukan..Anak yg kami sayangi telah dijemput Illahi...

Prosedur memandikan dan mengkhafankan saya pinta pihak hospital uruskan..Saya sentiasa ada utk setiap prosedur itu..Tubuh kecil itu seperti bayi-bayi cukup bulan yg lain..Cukup besar..Wajahnya yg mulus dan tersenyum selepas nafas terakhir cukup menggamit hati semua yg melihat..Rakan2 turut hadir dan memeluk saya seeratnya..Puluhan mesej diterima sejurus beberapa minit najla meninggal..Begitu pantas berita pemergian najla diketahui semua..Saya tidak tahu untuk berkata apa..Tergamam..Namun masih boleh tersenyum pada semua yg hadir..Jenazah najla dikebumikan di Muar,kampung halaman suami saya..Perjalanan kami dipercepatkan dari Johor Bahru ke Muar utk urusan pengkebumian..Saya dan suami bergilir memegang jenazah najla..Suasana dlm kereta begitu sepi dan memilukan..

Setibanya di Muar,saya masih memeluk erat tubuh kaku najla..Semua seakan mengerti dan membiarkan saya beberapa ketika..Akhirnya saya dipujuk jua utk melepaskan najla agar tidak menyiksanya sedemikian rupa..

Aishah...Saya mengambil masa yg agak lama untuk menulis kisah ini..Berhari2 saya cuba untuk menghabiskan cerita najla ini..Selalunya terhenti bila saya tidak kuat utk mengingatnya kembali..Dan saya akn segera sambung bila teringatkan aishah..Saya bercerita ttg blog aishah pd suami,keluarga,dan rakan2 saya.Betapa saya ingin jd setabah aishah..Saya terasa ingin memeluk aishah dan menangis di bahu aishah kerana saya yakin aishah sgt mengerti apa yg saya rasa kini..

7tahun yg lalu saya kehilangan kedua ibu bapa saya..Beza tempoh kematian mereka hanyalah 49 hari bermula dgn pemergian abah tercinta dan diikuti mak tersayang..Saya baru menginjak 18 tahun tika itu..Personaliti saya berubah sejak itu.Saya jadi seorang yg sukar diduga..Hinggalah saya bertemu cinta hati saya iaitu suami saya dan kekuatan cinta kami menghadirkan najla,permata yg akan dikenang dan dirindui sampai bila2..Saya begitu trauma aishah..Hanya suami tempat saya mengadu air mata setiap hari..Kadangkala saya jadi hilang kewarasan bila terlalu rindukan najla..Dan suami akan memeluk saya sambil menangis dan berkata,"ayah xnak kehilangan ibu pulak..tolong ibu...". Saya sedar saya masih lagi ada suami yg begitu menyayangi saya sejak mula..Dan saya yakin,suami aishah pasti menutur perkara yg hampir sama sewaktu aishah sedih kehilangan nashrah dulu.."Ibu,ayah nak hidup bersama ibu..Ibu kena hidup utk ayah ye..",kata2 itu keluar dari mulut suami bila saya tiba2 perlu dihantar ke labour room setelah bukaan serviks 4cm dan saya sendiri terkejut dimaklumkan akan bersalin bila2 masa..Dan kata2 itu sedikit sebanyak menguatkan saya bila saya terlalu sedih utk hadapi kehilangan najla..

************************************************************

P/S : Sharing is caring

Thank you for reading this entry...

No comments:

Post a Comment